NEWS : Huawei kepada AS: Terbitkan Alat Sadap Kami, Biar Dunia Tahu

Huawei kepada AS: Terbitkan Alat Sadap Kami, Biar Dunia Tahu

Huawei kepada AS: Terbitkan Alat Sadap Kami, Biar Dunia Tahu
Senior Vice President and Global Cyber Security Officer Huawei Technologies Ltd, John Suffolk | Foto: Arsip Huawei
Andi Nugroho Sabtu, 15 Februari 2020 - 13:00 WIB

London, Cyberthreat.id – Senior Vice President and Global Cyber Security Officer Huawei Technologies Ltd, John Suffolk, mengatakan, dirinya tak pernah mengetahui adanya operator seluler yang mengizinkan akses sebuah peralatan yang dipakai untuk menyadap panggilan komunikasi.

Pernyataan itu sekaligus membantah komentar pejabat AS yang diwawancarai oleh Wall Street Journal pekan lalu. Sumber WSJ tersebut menyebutkan, Huawei secara diam-diam mengakses komunikasi dengan “peralatan yang secara hukum wajib dipasang” dan memungkinkan diakses oleh penegak hukum China.

Namun, berkali-kali Huawei membantah soal tudingan bahwa perusahaan memiliki hubungan dengan intelijen China.

“Kami tidak memiliki akses ke peralatan (sadap) tersebut, kami tidak tahu panggilan atau informasi apa yang disadap, kami tidak tahu kapan disadap," John Suffolk mengatakan kepada wartawan seperti dikutip dari Reuters, Jumat (14 Februari 2020).

Suffolk mengatakan Huawei tidak membuat peralatan yang digunakan operator jaringan untuk mencegat komunikasi. Ia mengatakan, pemerintah AS tidak memiliki bukti apa pun untuk mendukung tuduhannya.

“Jangan sembunyikan buktinya, ayo jangan malu-malu. Terbitkan, biarkan dunia melihatnya,” kata Suffolk.

"Saya tidak mengetahui ada operator yang mengatakan kepada Huawei: 'Datang dan duduk di ruangan ini dan lihat apa yang terjadi'," katanya.

"Jika saya mengetahui bahwa staf kami terlibat dengan hal-hal seperti itu, maka kami akan mengambil tindakan yang tegas soal itu."


Berita Terkait:


Sebelumnya, Penasihat Keamanan Nasional AS, Robert C. O’Brien, membuat pernyataan yang menggemparkan publik.

Ia menyebut bahwa Huawei diam-diam memiliki kemampuan mengambil informasi sensitif di jaringan nirkabel generasi berikutnya (5G) dan sistem lain yang dibangun dan dipeliharanya di seluruh dunia.

O’Brien mengatakan, hal itu di depan forum Dewan Atlantik. “Komentar Robert C. O’Brien adalah salah satu tudingan paling tajam terhadap perusahaan China di rezim Donald Trump,” tulis The New York Times, Selasa (11 Februari 2020).

Apalagi pernyataan tersebut muncul di saat, “Amerika Serikat terkejut dengan keputusan Inggris yang mengizinkan Huawei membangun proyek jaringan generasi kelima (5G) di negara tersebut,” NYT menambahkan.


Berita Terkait:


Menurut NYT, pejabat intelijen AS telah lama mengatakan secara pribadi bahwa Huawei memiliki apa yang disebut pintu belakang (backdoor) yang memungkinkan perusahaan tersebut untuk mendapatkan data yang mengalir pada jaringan yang dibangunnya.

Namun, di depan umum, para pejabat hanya berbicara tentang potensi yang dapat diberikan Huawei kepada pejabat intelijen China dengan segala jenis data,  tanpa menawarkan bukti nyata.

Sementara, O'Brien mengatakan, AS memiliki bukti bahwa Huawei dapat "mengakses informasi pribadi dan sensitif" dalam sistem yang dipeliharanya di seluruh dunia.

"Ini mengkhawatirkan karena perusahaan China, secara hukum, harus mematuhi arahan Partai Komunis China," kata O'Brien.[]


Standardisasi dan Validasi Teknologi