NEWS : Anda Mengalami Insiden Siber, Ini Cara Lapor ke BSSN

Anda Mengalami Insiden Siber, Ini Cara Lapor ke BSSN

Anda Mengalami Insiden Siber, Ini Cara Lapor ke BSSN
Ilustrasi | Foto: freepik.com
Andi Nugroho Selasa, 11 Februari 2020 - 10:24 WIB

Jakarta, Cyberthreat.id – Di era siber yang kian masif saat ini, insiden atau serangan siber yang berkaitan dengan komputer juga banyak terjadi.

Untuk mengakomodasi hal itu, sebagai lembaga pemerintahan yang bertugas memantau dan menangani insiden atau serangan siber, sejak 2018 Badan Sandi dan Siber Negara (BSSN) membuka aduan siber dari publik baik dari lembaga pemerintahan maupun swasta.

Menurut Taufik, petugas jaga Aduan Siber BSSN, yang dihubungi Cyberthreat.id, Selasa (11 Februari 2020) pukul 10.00 WIB, BSSN menerima segala jenis insiden siber.

Ia mengatakan, publik bisa melaporkan insiden siber ke BSSN, misalnya, tentang temuan kerentanan (vulnerability/bug), malware, peretasan (hacking), email phishing, dan konten negatif di dunia maya.

“Kami menerima semua laporan aduan yang berbau siber, tapi di luar penipuan online,” kata Taufik.

Menurut dia, jika ada masyarakat yang mengalami atau menjadi korban penipuan online, hal tersebut sudah menjadi ranah kepolisian.

Taufik mengatakan, selama 24 jam beroperasi, frekuensi penerimaan aduan cukup sering. Namun, dirinya tidak bisa memberikan jumlah statistik laporan karena bersifat rahasia. Laporan statistik bisa dibagikan ke publik jika dilakukan secara kelembagaan BSSN, tutur Taufik.

Berapa lama penanganan insiden siber? Sejak publik melakukan aduan, kata Taufik, bagian pengaduan siber BSSN akan memverifikasi terlebih dulu dan selanjutnya disampaikan ke bidang yang menangani.

“Lamanya itu tergantung dengan insiden sibernya. Juga, tergantung apakah petugas kami sedang menangani kejadian lain atau tidak,” kata dia.

Menurut Taufik, setiap pelaporan aduan siber, pelapor wajib menyertakan bukti-bukti insiden siber baik berupa gambar maupun video. “Identitas pelapor kami jaga kerahasiaannya,” kata dia.

Berdasarkan Peraturan BSSN Nomor 2 Tahun 2018 tentang Organisasi dan Tata Kerja BSSN, Pusat Operasi Keamanan Siber Nasional mempunyai tugas penyusunan, pelaksanaan, evaluasi dan pelaporan kendali operasi keamanan siber nasional. “Salah satu kegiatan dalam melaksanakan tugas tersebut yaitu menyelenggarakan fungsi sebagai Pusat Kontak Siber,” tulis BSSN dalam situs webnya.

Berikut ini mekanisme pelaporan insiden siber ke BSSN:

  • Penerimaan aduan insiden siber melalui telepon 021-78833610 atau email/surel: pusopskamsinas@bssn.go.id atau bantuan70@bssn.go.id
  • Pencatatan aduan insiden siber baik identitas pelapor disertai data dukung dan bukti terjadinya insiden siber
  • Notifikasi penerimaan aduan insiden siber
  • Verifikasi aduan insiden siber
  • Observasi dan investigasi aduan insiden siber
  • Pemberian rekomendasi cara penanggulanangan insiden siber
  • Jika administrator TI/pemilik aset tidak dapat menyelesaikan insiden siber dapat meminta BSSN untuk dapat membantu menindaklanjuti aduan insiden siber.[]

Standardisasi dan Validasi Teknologi