NEWS : Airbnb Berjanji Usut Modus Penipuan di Aplikasinya

Airbnb Berjanji Usut Modus Penipuan di Aplikasinya

Airbnb Berjanji Usut Modus Penipuan di Aplikasinya
Aplikasi Airbnb | Foto: europeanceo.com
Andi Nugroho Jumat, 08 November 2019 - 18:05 WIB

Cyberthreat.id – Airbnb, jaringan pasar daring penginapan asal AS, tengah memverifikasi setiap properti di platformnya setelah laporan media yang menyebutkan adanya serangkaian penipuan.

Pada Oktober, Vice News mengungkap pola daftar properti menyesatkan yang diunggah di situs web Airbnb. Ini pertama kalinya Airbnb, yang diluncurkan pada 2008, berjanji untuk memverifikasi setiap rumah yang dipromosikan di platformnya.

Perusahaan mengatakan akan meninjau ulang mulai 15 Desember 2019 hingga setahun ke depan terhadap properti yang diunggah. Perusahaan juga berjanji untuk mengembalikan uang kepada pelanggan jika mereka tertipu oleh daftar yang tidak akurat.

Selama penyelidikan, Vice News mewawancarai terhadap beberapa orang yang menjadi korban. Ketika waktu berlibur mereka tiba, mereka menerima panggilan telepon dari pemilik penginapan dan mengatakan properti itu tidak lagi tersedia, “karena keadaan darurat atau pemesanan dobel,” demikian seperti dikutip dari BBC, Rabu (6 November 2019).

Pemesan pun akhirnya dipindahkan ke penginapan lain, seringkali di daerah yang berbeda dan tanpa fasilitas yang dijanjikan dalam pemesanan awal.

Dalam banyak kasus, para tamu merasa mereka tidak punya pilihan selain kondisi yang mendesak dan tiba larut malam di kota tujuan.

Menurut korban yang diwawancarai, Airbnb menolak untuk pengembalian uang penuh mesk pemesanan yang menyesatkan tersebut.

Chief Executive Officer Airbnb Brian Chesky mengatakan: "Airbnb berada dalam bisnis kepercayaan. Kami membuat langkah paling signifikan dalam mendesain kepercayaan pada platform kami sejak desain asli kami pada 2008,” kata dia.

Dia pun berjanji beberapa hal, sebagai berikut:

  • untuk meninjau setiap rumah dan tuan rumah di Airbnb yang bertujuan memverifikasi setiap listing hingga Desember 2020
  • untuk mengembalikan seluruh biaya pemesanan kepada para tamu jika akomodasi tidak memenuhi "standar akurasi", dan jika perusahaan tidak dapat menemukan properti lain "itu sama bagusnya"
  • meluncurkan saluran telepon pengaduan sehingga "siapa pun dapat menghubungi kami kapan saja, di mana saja di dunia dan menjangkau orang sungguhan".

Standardisasi dan Validasi Teknologi