NEWS : Youtube, Facebook dan Twitter Kolaborasi Lawan Konspirasi Vaksin Covid-19

Youtube, Facebook dan Twitter Kolaborasi Lawan Konspirasi Vaksin Covid-19

Youtube, Facebook dan Twitter Kolaborasi Lawan Konspirasi Vaksin Covid-19
Ilustrasi
Yuswardi A. Suud Sabtu, 21 November 2020 - 13:55 WIB

Cyberthreat.id - Tiga jejaring sosial terbesar yaitu Youtube, Facebook, dan Twitter mengatakan akan bekerja sama dengan pemeriksa fakta, pemerintah, dan peneliti untuk mencoba menemukan cara baru untuk memerangi misinformasi tentang vaksin Covid-19.

Seperti diketahui, misinformasi dan konspirasi terkait vaksin Covid-19 telah menyebar luas di ketiga platform jejaring sosial itu. Banyak yang mempertanyakan kemanjurannya.

Pada saat yang sama, negara-negara bersiap untuk meluncurkan vaksin virus korona dalam upaya mengakhiri pandemi.

Belum jelas bagaimana inisiatif tersebut akan meningkatkan upaya melawan berita palsu. Lembaga nirlaba Full Fact akan mengoordinasikan kolaborasi tersebut.

Mengutip laporan BBC, beberapa institusi yang ikut ambil bagian dalam upaya itu antara lain Departemen Digital, Budaya, Media, dan Olahraga Inggris Raya; Institut Reuters untuk Studi Jurnalisme; Cek Afrika; Kantor Dewan Privasi Kanada; dan lima organisasi pemeriksa fakta internasional lainnya.

Dengan pendanaan dari Facebook, kerangka kerja awal akan diluncurkan pada bulan Januari, menetapkan standar baru untuk menangani informasi yang salah, serta serangkaian tujuan tentang cara terbaik untuk menanggapi informasi tersebut.

Pada bulan Januari, ketika FullFact mengatakan "kerangka kerja awal" harus sudah disetujui, negara-negara harus mulai meluncurkan vaksin ke populasi yang telah dibanjiri cerita menakutkan selama berbulan-bulan tentang mereka. Mereka mungkin akan melihat cerita mulai dari saran bahwa vaksin memiliki efek samping yang serius atau belum diuji dengan benar, hingga tuduhan bahwa vaksin adalah bagian dari plot yang melibatkan Bill Gates untuk menanamkan microchip pada manusia dan melacaknya.

FullFact, yang merupakan salah satu organisasi yang menyediakan pemeriksaan fakta untuk Facebook, mengatakan telah menerbitkan 160 pemeriksaan fakta tentang virus corona dan vaksin tahun ini, dengan label peringatan kemudian diterapkan ke ribuan postingan.

Tetapi kelompok kampanye Center for Countering Digital Hate mengatakan 95% dari materi semacam itu di media sosial tidak dihapus dan menjangkau khalayak yang luas.

Tantangan lain untuk inisiatif ini adalah membuat raksasa media sosial dengan pendekatan yang sangat berbeda terhadap informasi yang salah untuk menyetujui seperangkat aturan umum. Sementara itu, para politisi semakin tidak sabar. Di Inggris, Partai Buruh telah menyerukan undang-undang darurat untuk membasmi misinformasi anti-vaksin.

Full Fact mengatakan kolaborasi dan memastikan orang-orang memiliki pasokan informasi yang dapat diandalkan akan menjadi prinsip inti kerja sama itu.

Will Moy, kepala eksekutif Full Fact, menambahkan,"Informasi buruk menghancurkan kehidupan, dan kita semua memiliki tanggung jawab untuk melawannya di tempat yang kita lihat. Pandemi virus corona dan gelombang klaim palsu yang mengikutinya menunjukkan perlunya pendekatan kolektif untuk masalah ini."

Dengan potensi vaksin virus korona hanya beberapa bulan lagi, dia mengatakan kekhawatirannya adalah bahwa "informasi buruk dapat merusak kepercayaan pada obat pada saat yang paling penting, dan pada akhirnya memperpanjang pandemi ini".[]

Facebook menyambut baik upaya "untuk membahas dan mengembangkan strategi baru" untuk mengatasi kesalahan informasi.[]


Standardisasi dan Validasi Teknologi