Data Riwayat di Browser Mozilla Bisa Mengidentifikasi Pengguna

Ilustrasi via ZDnet

Cyberthreat.id - Mozilla mengungkapkan riwayat penjelajahan pengguna cukup untuk mengidentifikasi pengguna secara akurat.

Dikutip dari ZD Net, studi yang dilakukan oleh tiga karyawan Mozilla menemukan sebagian besar pengguna memiliki kebiasaan penjelajahan web unik yang memungkinkan pengiklan online membuat profilling yang akurat.

Sederhananya, profilling adalah upaya mendalami kebiasaan seseorang, kebutuhan, nilai-nilai yang dianut, hingga situs apa saja yang sering dikunjungi.

Profil yang sudah diidentifikasi dari kebiasaan penjelajahan ini dapat digunakan untuk melacak dan mengidentifikasi ulang pengguna di berbagai kumpulan data pengguna yang berisi sampel kecil dari riwayat penjelajahan pengguna.

Penelitian ini dilakukan untuk menghilangkan mitos online bahwa riwayat penelusuran, bahkan yang dianonimkan, tidak berguna bagi pengiklan online. Padahal,  kenyataannya studi tersebut menunjukkan bahwa daftar kecil yang terdiri dari 50 hingga 150 domain favorit dan paling banyak diakses pengguna dapat memungkinkan pengiklan membuat profil pelacakan yang unik.

Penelitian Mozilla pada 2012
Penelitan ini mengkonfirmasi penelitian serupa yang dilakukan pada tahun 2012 lalu dengan melibatkan 380.000 pengguna internet.

Dalam penelitian yang dilakukan antara Januari 2009 dan Mei 2011 itu, peneliti meminta pengguna untuk mengakses situs pengujian online tempat mereka menggunakan beberapa kode CSS untuk menentukan situs web mana dari daftar 6.000 domain yang telah ditentukan sebelumnya yang telah dikunjungi.

Peneliti menemukan 97% pengguna yang mengakses situs uji ini memiliki daftar situs unik dalam riwayat penjelajahan mereka, menjadikan riwayat browser sebagai vektor sidik jari pengguna yang solid.

Kemudian, ketika pengguna diminta untuk mengakses situs pengujian lagi, peneliti mengatakan mereka dapat mengidentifikasi kembali pengguna berdasarkan profil riwayat penjelajahan mereka dari kunjungan pertama.

Penelitian Mozilla pada 2020
Pada 2019 lalu,  peneliti Mozilla ingin mengevaluasi kembali apakah riwayat penelusuran masih merupakan vektor sidik jari yang valid dan apakah studi tahun 2012 masih berlaku.

Eksperimen kali ini berlangsung antara 16 Juli dan 13 Agustus 2019, ketika Mozilla meminta pengguna Firefox untuk mengambil bagian dari eksperimen ini. Peneliti Mozilla mengatakan ada lebih dari 52.000 pengguna setuju untuk mengambil bagian dan setuju untuk memberikan data penjelajahan anonim.

Namun, kali ini, karena data dikumpulkan dari Firefox itu sendiri dan bukan melalui halaman web yang melakukan tes CSS untuk waktu yang lama, datanya jauh lebih akurat dan andal. Selain itu, data yang dikumpulkan peneliti Mozilla juga hampir sama dengan jenis data yang dikumpulkan oleh perusahaan analitik online saat ini tentang pengguna, baik melalui kemitraan data, aplikasi seluler, iklan online, atau mekanisme lainnya.

Sama seperti sebelumnya, pengumpulan data berlangsung dalam dua tahap selama dua minggu. Data penjelajahan situs web di minggu pertama diperiksa kembali pada minggu kedua untuk melihat apakah mereka dapat mengidentifikasi ulang pengguna.

Secara total, tim Mozilla mengatakan mengumpulkan data sekitar 35 juta kunjungan situs web ke 660.000 domain unik. Dan akses ke data berkualitas lebih baik ini segera tercermin dalam temuan penelitian.

Mozilla mengatakan bahwa 99% dari profil penjelajahan yang mereka kumpulkan untuk studi itu unik untuk setiap pengguna. Keunikan ini membuat peneliti Mozilla dengan mudah mengidentifikasi ulang pengguna.

Peneliti Mozilla menyimpulkan bahwa pengiklan online tidak memerlukan daftar besar data riwayat penelusuran untuk melacak pengguna, dan kebiasaan penelusuran setiap pengguna dan situs favorit mereka pada akhirnya memberikan identitas, bahkan ketika datanya dianonimkan dan URL dipotong untuk menghapus nama pengguna dan hanya menyisakan domain inti.[]

Editor: Yuswardi A. Suud

--------------------------

Ikuti Honeynet Project Workshop - Peran Honeynet pada Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) yang akan digelar pada
Rabu 20 Januari 2021 pukul 09.30 -12.00 WITA.

--------------------------