NEWS : Semua SD Singapura Ada Kelas Coding Tahun Depan

Semua SD Singapura Ada Kelas Coding Tahun Depan

Semua SD Singapura Ada Kelas Coding Tahun Depan
Ilustrasi. | Foto: The Straits Times.
Nemo Ikram Rabu, 10 Juli 2019 - 21:52 WIB

Singapura, Cyberthreat.id - Pemerintah Singapura mempersiapkan pondasi yang kuat untuk masa depan negaranya sedini mungkin. Karena itu, semua sekolah di Singapura akan memiliki kelas-kelas coding (pengkodean) mulai tahun depan. 

The Straits Times menyebutkan, program ini adalah bagian dari tujuan Pemerintah Singapura untuk mengembangkan saluran talenta teknologi yang sehat untuk ekonomi digital.

Dilaksanakan oleh Education Ministry and Infocomm Media Development Authority (IMDA) --Kementerian Pendidikan dan Otoritas Pengembangan Media Infocomm-- program pengayaan 10 jam ini akan diujicobakan di beberapa sekolah untuk siswa Primary School Leaving Examination (PSLE) tahun ini, kemudian dilanjutkan ke semua sekolah dasar pada 2020 .

"Code For Fun (CFF) akan berusaha mengembangkan apresiasi terhadap pemikiran komputasi inti dan konsep pengkodean pada siswa, melalui pelajaran berbasis pemrograman visual sederhana," kata The Straits Times.

Ini adalah salah satu dari beberapa pengumuman penting yang dibuat oleh Menteri Komunikasi dan Informasi Singapura S Iswaran di seminar rencana kerja kementerian, yang fokus pada upoaya membangun masyarakat digital yang aman dan inklusif untuk Singapura. 

Pada seminar Rabu (10 Juli 2019) di Suntec Singapore Convention and Exhibition Center, menteri juga mengumumkan pembentukan tim spesialis keamanan cyber telekomunikasi baru, dan lebih banyak upaya untuk melengkapi populasi Singapura yang menua dengan keterampilan digital dasar. Dia juga memberikan pembaruan tentang inisiatif pemerintah untuk membantu perusahaan yang mendigitalisasikan bisnis mereka.

Iswaran berkata: "Kami juga menjangkau setiap perusahaan, setiap pekerja, dan setiap warga negara, sehingga kami dapat membawa mereka semua, setiap perusahaan terlepas dari ukurannya, besar atau kecil, setiap pekerja terlepas dari tingkat pendidikan dan setiap warga negara terlepas dari kecerdasan teknologi mereka - membawa mereka ke dalam upaya nasional secara keseluruhan ini sehingga kami dapat membangun ekonomi digital yang terdiri dari perusahaan yang memiliki kemampuan digital, diberdayakan oleh pekerja yang memiliki keterampilan digital dan warga negara yang terhubung secara digital. "

Ini, katanya kemudian, dimulai dari anak muda, dan CFF akan berusaha menggairahkan anak muda Singapura tentang peluang di era digital dan memaparkan mereka pada keterampilan yang diperlukan untuk ekonomi digital yang berpotensi menguntungkan.

Pada 2016, sebuah studi oleh Oxford Economics dan Huawei memperkirakan bahwa ukuran ekonomi digital global berjumlah sekitar US $ 11,5 triliun atau lebih dari 15 persen dari produk domestik bruto global.

Kemudian, sebuah studi yang diterbitkan oleh Microsoft tahun lalu memperkirakan bahwa ekonomi digital akan menyumbang US $ 10 miliar kepada PDB Singapura pada 2021 untuk meningkatkan tingkat pertumbuhan sebesar 0,6 persen per tahun.

Kementerian Komunikasi dan Informasi mengatakan dalam lembar fakta pada hari Rabu bahwa sejak CFF diluncurkan sebagai program pengayaan opsional pada 2014, telah memberi manfaat bagi 93.000 siswa.

Ia menambahkan bahwa program ini akan berlanjut di tingkat menengah sebagai pilihan untuk melengkapi upaya yang ada dalam pendidikan komputasi, yang mencakup mata pelajaran komputasi yang diambil di O Level (elektif) dan A Level.

Iswaran juga mengumumkan bahwa Cyber ​​Security Agency (CSA) akan memperluas penjangkauan keterlibatan kaum muda dengan Singapore Cyber ​​Youth Programme (SG Cyber ​​Youth), sebuah kolaborasi dengan industri keamanan cyber dan akademisi.

Program ini akan menjangkau 10.000 siswa sekolah menengah dan tinggi dalam tiga tahun ke depan untuk memberi mereka peluang menjelajahi keamanan cyber sebagai karier dan memaparkan mereka pada pengetahuan teknis dan keterampilan lunak yang relevan.

Ini akan dibangun di atas upaya CSA yang ada, yang meliputi kamp pelatihan Youth Cyber ​​Exploration Program (YCEP), sebuah inisiatif multi-hari yang bertujuan untuk memperkenalkan siswa sekolah menengah tentang peluang karir keamanan cyber dan mulai bekerja sama dengan Politeknik Singapura tahun lalu.

Kelima politeknik sekarang terlibat dalam kamp pelatihan, dan edisi tahun ini menarik 400 siswa dari lebih 30 sekolah menengah yang datang bersama untuk belajar tentang keamanan cyber.

"Di antara inisiatif baru lainnya di bawah SG Cyber ​​Youth baru akan menjadi tingkat lanjutan baru dari YCEP yang akan diperkenalkan tahun depan," tulis The Straits Times.

Kementerian menambahkan bahwa siswa juga dapat berharap untuk berpartisipasi dalam perjalanan pembelajaran keamanan cyber yang diadakan CSA dengan Kementerian Pendidikan dan mitra industrinya. "Lebih banyak inisiatif akan diumumkan tahun depan," katanya.[]

#singapura   #coding   #sd   #cyber   #csa

Standardisasi dan Validasi Teknologi